Wednesday, April 28, 2010

Uhibbukafillah

Bismillah, maaf andai ada yang tak berkenan, entri kali ini masih berkisar tentang cinta. Kepada yang tidak berminat, sila abaikan entri kali ini ya, terima kasih :)
 
Bismillah..

Acapkali saya terbaca bait-bait puitis, rangkaian doa ini..

"Ya Tuhan,

Seandainya Kau mentakdirkan aku jatuh cinta lagi.

Labuhkanlah cintaku ini kepada dia yang mencintaiku kerana-Mu.."

Saya juga percaya, sahabat sekalian juga serupa dan pernah juga mendoakan serupa seperti itu. Mohon dikurniakan cinta dari si dia yang mencintai kita kerana Allah. Mohon agar dianugerahkan cinta dari si dia yang soleh, yang mampu membimbing kita ke syurga.

Sabda Rasulullah s.a.w:

“Tiga perkara yang sesiapa melakukannya akan mendapat kemanisan iman:
Menjadikan ALLAH dan Rasul-NYA s.a.w sebagai cinta yang paling utama, menyintai seseorang semata-mata kerana ALLAH dan benci untuk kembali kepada kekufuran seperti dia benci dicampakkan ke dalam neraka.”

– Riwayat al-Bukhari -


Uhibbukafillah

Persoalannya, bagaimana kita boleh tahu si dia mencintai kita kerana Allah? Bagaimana kita boleh tahu, kita mencintainya kerana Allah?

Mudahnya kita ucapkan, mudahnya kita lafazkan, mudahnya kita menulis, cinta kerana Allah, tapi hakikatnya, adakah kita benar-benar mengerti, benar-benar memahami takrif cinta kerana Allah? Uhibbukafillah.. Bagaimana kita mahu mengenal pasti cinta kerana Allah? Hati orang bukannya boleh di baca. Ada juga yang lebih mengenali orang lain daripada diri sendiri. Lalu tertanya sendirian, keliru dengan kehendak hati, lalu berteka-teki sendirian..

"Adakah aku menyintainya kerana Allah?"

Nah.. diri sendiri juga keliru, bagaimana pula dengan hati orang lain? Bolehkah kita membacanya? Bolehkah kita mempercayai kata-katanya? Sejauh mana kepercayaan dan keyakinan kita boleh letakkan ke atas setiap kata dan tingkah lakunya? Pesan emak, selain dari kita adalah 'orang'. Saya tafsirkan sebagai, selain daripada kita, jangan percaya orang lain seratus peratus.

Gantunglah harapan, biarlah setinggi mana sekalipun hanya kepada Allah, jangan letak harapan kita 100% kepada makhluk bergelar manusia kerana sepertimana kita, mereka juga punyai akal, nafsu, emosi juga belenggu masing-masing. Orang cakap apa, dengar aja, tapi jangan terima bnulat-bulat seratus peratus. Ada otak pakai, mana yang baik boleh dijadikan pengajaran bolehlah diambil, mana yang huduh yang busuk lagi jahat, buanglah jauh-jauh.

Ketika menghadiri forum beberapa minggu yang lepas, usai menyampaikan butir bicara masing-masing, sesi soal jawab diadakan. Lalu, seorang hadirin tampil mengemukakan soalan.

"Bagaimana kita boleh kenalpasti kita mencintai dia kerana Allah?" 

begitulah soalannya.


Santai dan bersahaja, panel yang hadir pada malam itu menjawab..


"Jika kerana bercinta dengannya, kita makin mendekatkan diri dengan Allah, makin cinta kepada Allah, makin rindu kepada Allah, makin banyak beribadat kepada Allah, makin takut melakukan maksiat, makin berusaha menjadi hamba Allah yang lebih baik, maka itulah buktinya kita mencintainya kerana Allah.."

"Sebaliknya, jika kerana kita bercinta dengannya, kita makin jauh dengan ALlah, makin berbuat maksiat, menambahkan himpunan dosa, bergayut di telefon sampai lupa ibadat, berchatting hingga tidur lewat sampai lalai melaksanakan solat subuh, berpegang tangan berpelukan melakukan maksiat, maka ini pula buktinya kita mencintainya bukan kerana Allah.."


AKHIR KATA:


Tiada cinta seindah cinta kepada Allah. Tanpa perlu belikan hadiah, tanpa perlu kad berwarna warni, hadiah mahal-mahal, cinta itu tetap akan mekar mewangi andai kita sentiasa menjaganya dengan baik. Selangkah kita mendekati, makin Dia menghampiri. Dialah yang mendengar rayuan hati, Dialah yang memakbulkan segala doa.

Allah ya Allah, tingkatkanlah keimanan dan kecintaanku hanya kepada-Mu. Jangan kerana cinta dunia aku lupa pada-Mu. Jangan kerana nikmat dunia, aku lupa syurga-Mu.

Allah ya Allah, jadikanlah aku hamba-Mu yang solehah, akhirkanlah hidupku dengan kesudahan yang baik, masukkanlah aku ke syurga bersama iman.

Amin ya rabbal alamin.


http://semut2comel.blogspot.com/search/label/Cintan%20Cintun

1 juta sudi membaca:

Darl Eqa said...

Ammin ya rabbal alamin ~~ <3

Post a Comment

 

Blog Template by YummyLolly.com